Pakfakih’s Blog

IMAN KEPADA KITAB ALLAH SWT (pendalaman materi)

Posted on: Maret 18, 2009

KURIKULUM DAN SILABUS

Kelas/Semester : VIII/1

Standar Kompetensi :
2. Meningkatkan keimanan kepada kitab-kitab Allah

Kompetensi Dasar :
2.1.Menjelaskan pengertian beriman kepada kitab-kitab Allah
2.2.Menyebutkan nama-nama kitab Allah yang diturunkan kepada para rasul.
2.3.Menampilkan sikap mencintai alqur’an sebagai kitab Allah

Indikator :
2.1.1. Menjelaskan pengertian kitab-kitab Allah
2.1.2. Menjelaskan pengertian iman kepada kitab-kitab Allah
2.1.3. Menyebutkan dalil naqli dan aqli terkait dengan iman kepada kitab-kitab Allah.
2.2.1. Menyebutkan nama-nama kitab Allah beserta para rasul yang menerimanya.
2.2.2. Menyebutkan suhuf-suhuf yang diturunkan kepada para nabi dan rasul.
2.2.3. Menyebutkan isi pokok dari kitab-kitab Allah
2.2.4. Menjelaskan alqur’an sebagai kitab Allah terakhir dan terlengkap.
2.2.5. Menjelaskan keistimewaan alqur’an atas kitab-kitab yang lain.
2.3.1. Menjadikan alqur’an sebagai sumber hukum dan pedoman dalam kehidupan sehari-hari.

Tujuan Pembelajaran :
1.Siswa dapat mendefinisikan pengertian kitab-kitab Allah.
2.Siswa dapat mendefinisikan pengertian iman kepada kitab-kitab Allah.
3.Siswa dapat menyebutkan dalil naqli dan aqli terkait dengan iman kepada kitab-kitab Allah
4.Siswa dapat menyebutkan nama-nama kitab Allah beserta para rasul yang menerimanya
5.Siswa dapat menyebutkan suhuf-suhuf yang diturunkan kepada para nabi dan rasul.
6.Siswa dapat menyebutkan isi pokok dari kitab-kitab Allah
7.Siswa dapat menjelaskan alqur’an sebagai kitab Allah terakhir dan terlengkap.
8.Siswa dapat menjelaskan keistimewaan alqur’an atas kitab-kitab yang lain.
9.Siswa dapat menjadikan alqur’an sebagai sumber hukum dan pedoman dalam kehidupan sehari-hari.

PENDALAMAN MATERI

A. PENGERTIAN IMAN KEPADA KITAB ALLAH SWT.
1. Pengertian kitab-kitab Allah SWT,
Rukun iman yang ketiga adalah iman kepada kitab Allah SWT. Arti kata kitab adalah tulisan atau yang ditulis, berasal dari kata “kataba” yang berarti menulis. Dalam bahasa Indonesia kitab diartikan buku. Adapun yang dimaksud kitab di sini adalah kitab suci.
Ada dua jenis kitab suci:
a.Kitab suci samawi, yakni kitab suci yang bersumber dari wahyu Allah SWT. dan biasa disebut Kitabullah (Kitab Allah SWT.). Ada yang berwujud Kitab dan ada yang berwujud Shahifah atau Shuhuf.
b.Kitab suci ardhi, yakni kitab suci yang tidak bersumber dari wahyu Allah SWT. melainkan bersumber dari hasil perenungan dan budi daya akal manusia sendiri.
Adapun pengertian Kitabullah adalah kalam atau firman Allah SWT. yang diwahyukan melalui malaikat Jibril kepada Nabi dan Rasul-Nya yang mengandung perintah dan larangan sebagai pedoman hidup bagi ummat manusia.

2. Pengertian iman kepada kitab-kitab Allah,
Yang dimaksud dengan iman kepada kitab-kitab Allah SWT. yaitu meyakini dengan sepenuh hati bahwa Allah SWT. telah menurunkan kitab-kitab-Nya kepada paraNabi dan Rasul yang berisi wahyu Allah SWT. berupa perintah dan larangan untuk disampaiakan kepada umat manusia agar diunakan sebagai pedoman hidup di dunia.

3.Dalil naqli dan aqli terkait dengan iman kepada kitab-kitab Allah SWT.
a.Dalil Naqli :
Al-Qur’an:

Artinya:
“Dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al Qur’an) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat”. (QS. Al-Baqarah:4).

Hadits Nabi SAW.:

: فَأَخْبِرْنِي عَنِ اْلإِيْمَانِ قَالَ : أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ.
Artinya:
“ Beritahukan aku tentang Iman “. Lalu beliau bersabda: “ Engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari akhir dan engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk “, (HR. Muslim). (dikutip dari himpunan hadits Arba’in karya Imam An-Nawawi)

b.Dalil Aqli :
Allah SWT Maha ‘Alimun (=Tahu) bahwa manusia adalah makhluk yang dha’if (=lemah). Sedangkan Allah SWT adalah Tuhan yang Maha Rahman (=Pengasih) dan Maha Rahim (=Penyayang). Atas hal itulah Allah SWT berkehendak memberikan bimbingan kepada manusia agar tetap menjadi makhluk paling mulia di sisi-Nya dengan memberikan pedoman berupa kitab suci lengkap dengan uswah hasanah (contoh tauladan) yang berupa seorang Nabi dan Rasul.

4. Nama-nama kitab Allah SWT. beserta para Nabi dan Rasul yang menerimanya:
Kitab Taurat
Ada yang menyebutnya Thoret atau Thora. Diturunkan kepada Nabi Musa AS (=Moses) abad ke 15 SM untuk Bani Israil dan berbahasa Ibrani.

Artinya:
“Dan Kami berikan kepada Musa kitab (Taurat) dan Kami jadikan kitab Taurat itu petunjuk bagi Bani Israel (dengan firman): “Janganlah kamu mengambil penolong selain Aku”. (QS. Al-Isra’:2)

Kandungan kitab Taurat:
a.Perintah mengesakan Allah SWT.
b.Larangan membuat dan menyembah patung berhala.
c.Larangan menyebut Nama Allah SWT. Dengan sia-sia.
d.Perintah mensucikan hari Sabtu.
e.Perintah menghormati ayah dan ibu.
f.Larangan membunuh sesama manusia.
g.Larangan berbuat zina.
h.Larangan mencuri.
i.Larangan menjadi saksi palsu.
j.Larangan mengambil istri orang lain.

Kitab Zabur
Juga ada yang menyebut Mazmur maupun Paska. Diturunkan kepada Nabi Dawud AS (=David) pada abad ke 10 SM untuk Bani Israil dan berbahasa Qibthi.

Artinya:
“Dan Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang (ada) di langit dan di bumi. Dan sesungguhnya telah Kami lebihkan sebagian nabi-nabi itu atas sebagian (yang lain), dan kami berikan Zabur (kepada) Daud”. (QS. Al-Isra’:55)

Kandungan kitab Zabur:
a.Do’a
b.Dzikir
c.Nasihat
d.Hikmah
e.Menyeru kepada ketauhidan
f. Tidak berisi syari’at.

Kitab Injil
Ada yang menamakan Bibel maupun Alkitab. Diturunkan kepada Nabi Isa AS (=Yesus Kristus) pada awal abad ke 1 M untuk Bani Israil dan berbahasa Suryani.

Artinya:
“Dan Kami iringkan jejak mereka (nabi-nabi Bani Israel) dengan Isa putra Maryam, membenarkan kitab yang sebelumnya, yaitu: Taurat. Dan Kami telah memberikan kepadanya Kitab Injil sedang di dalamnya (ada) petunjuk dan cahaya (yang menerangi), dan membenarkan kitab yang sebelumnya, yaitu Kitab Taurat. Dan menjadi petunjuk serta pengajaran untuk orang-orang yang bertakwa”. (QS. Al-Maidah:46)

Kandungan kitab Injil:
a.Seruan tauhid kepada Allah SWT.
b.Ajaran hidup zuhud dan menjauhi kerusakan terhadap dunia.
c.Merevisi sebagian hukum Taurat yang sudah tidak sesuai.
d.Berita tentang akan datangnya Nabi akhir zaman bernama Ahmad atau Muhammad.

Al-Qur’an
Nama lainnya adalah Adz-Dzikru, Al-Furqon, Al-Bayan, Al-Huda, dsb. Diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW (=Ahmad) pada abad 7 M mulai 6 Agustus 610 M untuk pedoman seluruh manusia dan berbahasa Arab.

Artinya:
“Kami menceriterakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Qur’an ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum (Kami mewahyukan) nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui”. (QS. Yusuf: 3)

4.Shuhuf-shuhuf yang diturunkan kepada para Nabi dan Rasul.
Disamping menurunkan kitab suci, Allah SWT. juga telah menurunkan petunjuk-Nya dalam bentuk lembaran-lembaran yang disebut Shahifah atau Shuhuf.

Artinya:
“Sesungguhnya ini benar-benar terdapat dalam kitab-kitab yang dahulu, (yaitu) Kitab-kitab Ibrahim dan Musa”. (QS. Al-A’la: 18-19)

Shuhuf adalah wahyu yang diturunkan dari Allah SWT. kepada para utusan-Nya dalam bentuk lembaran (shahifah). Menurut sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Hibban dari Abu Dzar R.A., bahwa shuhuf itu hanya bersisi tentang AMTSAL (=perumpamaan).

Diantara para Rasul yang telah menerima shuhuf dari Allah SWT. adalah:
a. Nabi Adam AS. : 10 shuhuf.
b. Nabi Syits AS. : 50 shuhuf.
c. Nabi Idris AS. : 30 shuhuf.
d. Nabi Musa AS. : 10 shuhuf.
e. Nabi Ibrahim AS. : 10 shuhuf.

5.Isi pokok dari kitab-kitab Allah
Pada dasarnya kitab-kitab suci memuat tentang beberapa hal, yakni:
a. Hukum I’tiqodiyah; hukum tentang keyakinan, seperti iman kepada Allah SWT., Malaikat, Kitab, Rasul, Hari akhir dan Taqdir.
b. Hukum Khuluqiyah; hukum tentang akhlaq, yakni kewajiban para mukallaf untuk memperhias diri dengan perilaku utama (akhlaqul karimah) dan menghindarkan diri dari perilaku tercela (akhlaqul madzmumah).
c. Hukum ‘Amaliyah; hukum tentang amal perbuatan, yakni segala perkataan, perbuatan dan tindakan manusia.

6.Fungsi kitab suci bagi kehidupan sehari-hari:
a.Menenteramkan hati.
b.Mempertebal keyakinan.
c.Menambah ilmu pengetehuan.
d.Mengetahui riwayat (sejarah) umat masa lampau.
e.Memperoleh kebahagiaan dunia dan akhirat.
f.Menanamkan sikap toleransi terhadap pemeluk agama lain.

B. AL-QUR’AN KITAB TERAKHIR DAN TERLENGKAP
1. Pengertian Al-Qur’an.
Arti kata Al-Qur’an adalah bacaan atau yang dibaca, berasal dari kata “qara-a” (=bacaan). Adapun pengertian Al-Qur’an adalah Kalam Allah SWT. yang merupakan mu’jizat yang diturunkan (diwahyukan) melalui Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW. dan yang ditulis di mush-haf dan diriwayatkan secara mutawatir serta membacanya adalah ibadah.
Menurut penghitungan para ahli bahwa Al-Qur’an itu terdiri dari 114 surat (86 surat Makkiyah dan 28 surat Madaniyah), 30 juz, 60 hizb, 554 ruku’, Sedangkan menurut Ibnu Abbas RA., Al-Qur’an terdiri dari 6.616 ayat, 77.934 kata dan 323.671 huruf.

2. Cara-cara Al-Qur’an diwahyukan:
Proses turunnya Al-Qur’an adalah secara bertahap dan berangsur-angsur. Bertahap artinya Al-Qur’an tidak langsung disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW., melainkan melalui beberapa tahapan. Tahap pertama Al-Qur’an disimpan di Lauh Mafudz, Tahap kedua diturunkan ke Baitul ‘Izzah atau “samaud-dunya” (=langit dunia) pada malam Lailatul Qadar, kemudian tahap ketiga baru disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW. secara berangsur-angsur.

Hikmah diturunkannya Al-Qur’an secara bertahap adalah:
a.Untuk memuliakan Al-Qur’an itu sendiri.
b.Untuk memuliakan dan menghormati penerimanya (Nabi Muhammad SAW.) dengan cara memberitahukan kepada seluruh penghuni langit.

Adapun berangsur-angsur artinya bahwa Al-Qur’an tidak di sampaikan sekaligus, melainkan sedikit demi sedikit sesuai situasi dan kondisi yang tepat. Adapun pertama kali ayat Al-Qur’an disampaikan oleh Malaikat Jibril (Ruhul-Quddus) kepada Nabi Muhammad SAW. adalah pada saat “bi’tsah” (pengangkatan) beliau sebagai Nabi dan Rasul yakni pada 17 Ramadhan bertepatan pada tanggal 6 Agustus 610 M, Seterusnya disampaikan hingga dalam kurun waktu 22 tahun 2 bulan 22 hari, yakni 13 tahun pada periode Mekkah dan 10 tahun pada periode Madinah.

Hikmah diturunkannya Al-Qur’an secara berangsur-angsur adalah:
a.Bagi Nabi Muhammad SAW:
1)Meringankan dalam menerima wahyu.
2)Memudahkan dalam menjelaskan kandungan dan mencontohkan pelaksanaannya.
3)Meneguhkan hati dalam menghadapi cobaan celaan dan penganiayaan orang-orang kafir.

b.Bagi Ummat:
1)Memudahkan dalam menghafalkan.
2)Memudahkan dalam memahami.
3)Mempersiapkan bangunan Al-Qur’an dengan landasan yang sempurna dalam menghancurkan kepercayaan yang bathil dan tradisi yang merusak.
4)Membengun umat menuju bentuk yang sempurna dengan menanamkan aqidah salamah, ibadah shahihah dan akhlaqul karimah.
5)Meneguhkan hati dan meringankan beban penderitaan dalam menegakkan dan memperjuangkan Islam.

Adapun diantara kaifiyat atau cara-cara penyampaian wahyu tersebut adalah:
a.Malaikat Jibril memasukkan wahyu langsung ke dalam hati dan akal beliau. Nabi tidak melihat melainkan hanya merasakan bahwa hatinya penuh wahyu.
b.Malaikat Jibril menampakkan diri sebagai seorang laki-laki, kemudian menyampaikan firman Allah lalu Nabi menghafalnya dengan benar.
c.Malaikat Jibril menampakkan diri dalam ujud aslinya.
d.Malaikat Jibril datang dengan disertai suara seperti gemerincingnya lonceng. Cara inilah yang terasa paling berat oleh Nabi Muhammad SAW.

3.Keistimewaan Al-Qur’an.
Al-Qur’an memiliki beberapa keistimewaan yang tidak dimiliki oleh beberapa kitab sebelumnya, diantaranya adalah:
a.Tidak pernah mengalami perubahan.
b.Terpelihara kemurniannya hingga akhir zaman.
c.Tak ada satupun makhluk yang dapat menandingi kehebatan Al-Qur’an.
d.Memuat petunjuk tentang segala segi kehidupan manusia.
e.Mengoreksi segala kekeliruan kitab-kitab sebelumnya akibat penyelewengan.
f.Telah tertulis sejak zaman Rasulullah masih hidup.
g.Memiliki gaya bahasa yang sangat tinggi.
h.Berlaku hingga hari qiyamat dan bagi seluruh umat manusia di dunia ini.
i.Selalu memuliakan akal fikiran serta menggunakannya sebagai dasar dalam memahami kandungannya.
j.Memandang hakekat manusia adalah sama.
k.Memadukan antara ilmu, iman dan keyakinan.
l.Menjanjikan kebahagian dunia akhirat bagi yang mengamalkannya.
m.Membacanya sebagai ibadah dan berpahala, baik yang mahir maupun belum.
n.Sebagai mu’jizat Nabi dan Rasul yang terbesar.
o.Sebagai obat dan rahmat bagi yang beriman.

C. AL-QUR’AN SEBAGAI SUMBER HUKUM DAN PEDOMAN DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI
1. Isi dan Fungsi (Peranan) Al-Qur’an
Menurut Muhammad Abduh Al-Qur’an berisi tentang:
a.Masalah ketauhidan.
b.Masalah janji dan ancaman.
c.Masalah Jalan menuju kebahagiaan.
d.Masalah peribadatan.
e.Masalah kisah sejarah.

Oleh karena itu Al-Qur’an berfungsi sebagai:
a. Mu’jizat bagi Nabi Muhammad SAW.
b. Pedoman hidup bagi setiap muslim.
c. Nasikh (pengganti), Muhaimin (korektor) dan Mushoddiq (pembenaran) terhadap kitab suci sebelumnya.

2.Cara beriman kepada Al-Qur’an :
Beberapa cara beriman (komitmen) kepada kitab suci Al-Qur’an adalah:
a.Meyakini bahwa Al-Qur’an itu benar-benar wahyu Allah SWT., bukan karangan Nabi Muhammad SAW. belaka.
b.Meyakini bahwa Al-Qur’an adalah kitab suci samawi terakhir sebagai petunjuk seluruh umat manusia.
c.Meyakini bahwa isi Al-Qur’an itu benar dan tidak ragu sedikitpun.
d.Mempelajari, mamahami dan menghayati isi Al-Qur’an.
e.Mengamalkan ajaran Al-Qur’an dalam kehidupan sehari-hari, baik pribadi, keluarga, bermasyarakat, bernegara maupun internasional, baik aspek sosial, ekonomi, politik, budaya dan lain-lain.
f.Mengajarkan, menyampaikan dan mendakwahkan Al-Qur’an.
g.Mempelajari beberapa ilmu alat yang diperlukan untuk memahami isi Al-Qur’an, misalnya bahasa Arab (nahwu, sharaf, uslub, balaghah, dll.), tajwid, asbabun-nuzul, dan sebagainya).

Artinya:
“Kitab (Al Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa”, (QS. Al-Baqarah: 2)

3.Fadhilah (Keutamaan) Al-Qur’an
Menurut Imam As-Suyuthi, ada beberapa fadhilah Al-Qur’an berdasar hadits-hadits shahih, yakni:
a.Al-Qur’an akan datang sebagai pemberi syafa’at bai yang membacanya.
b.Surat-surat yang dibaca dan diamalkan akan menjadi pembela di hari qiyamat.
c.Menjadikan orang yang mempelajari dan mengajarkan sebagai manusia yang paling baik.
d.Orang mukmin yang suka membaca Al-Qur’an bagaikan buah utrujah yang harum dan manis.
e.Allah SWT. akan mengangkat martabat manusia karena Al-Qur’an.
f.Hanya boleh iri kepada orang yang faham dan mengamalkan Al-Qur’an.
g.Setiap huruf akan mendapat 1 kebaikan yang dilipat gandakan 10 kali.
h.Dll.

4.Ancaman bagi orang yang melalaikan Al-Qur’an.
Ada beberapa hadits yang memberikan peringatan tentang orang-orang yang melalaikan Al-Qur’an, antara lain:
1.“Diperlihatkan kepadaku dosa-dosa ummatku, maka aku tidak melihat dosa yang lebih besar dari dosa (karena melupakan) satu surat atau ayat Al-Qur’an yang telah dihafal oleh seseorang kemudian dilupakannya”. (HR. Abu Dawud)
2.“Barang siapa membaca Al-Qur’an kemudian ia melupakannya maka ia akan menghadap Allah SWT. pada hari qiyamat dengan tangan buntung”. (HR. Bukhari – Muslim).
3.“Peliharalah baik-baik Al-Qur’an ! Demi Dzat yang diri Muhammad berada di tangan-Nya, sungguh ia lebih cepat lepasnya ketimbang (lepasnya) unta dari ikatannya”. (HR. Bukhari – Muslim).

5.Adab membaca Al-Quran
Dalam membaca Al-Qur’an tidak boleh sembarangan melainkan ada beberapa tata tertib (adab) yang harus diikuti. Adapun hal-hal (adab) yang harus diperhatikan dalam membaca Al-Qur’an menurut Imam Ghozali adalah:
a.Dalam keadaan suci dari hadats maupun najis.
b.Di tempat yang bersih dari najis.
c.Menghadap ke arah Qiblat.
d.Mulut yang bersih, tidak sambil mengunyah/mengulum makanan, syukur bersiwak/bersugi terlebih dahulu.
e.Memulai dengan membaca ta’awudz/isti’adzah.
f.Membaca dengan tartil, yakni dengan jelas, pelan dan tenang.
g.Memperhatikan makna yang dibaca dan meresapi maksudnya.
h.Dengan suara yang bagus dan merdu.
i.Tidak memutus bacaan karena ingin berbicara dengan orang lain.

6.Manfaat beriman kepada Al-Qur’an
Beberapa manfaat yang akan didapat dari beriman kepada Al-Qur’an antara lain:
a.Menenteramkan batin.
b.Mempertebal keyakinan.
c.Menambah ilmu pengetahuan.
d.Memahami sejarah umat masa lampau.
e.Memperoleh kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.
f.Menanamkan sikap toleransi terhadap pemeluk agama lain.

7.Renungan
Jika manusia telah wafat dan memasuki alam barzah/qubur maka akan didatangai oleh Malaikat Munkar dan Nakir. Kedua malaikat tersebut akan menanyakan beberapa hal, yakni: Siapa Tuhanmu ? Apa Agamamu? Siapakah Nabimu? Apa Kitabmu? Jikalau si mayit mampu menjawab dengan benar maka bahagialah ia selama di alam qubur karena mendapatkan nikmat qubur, dan akan dilanjutkan di hari qiyamat nanti. Namun jika si mayit tidak mampu menjawab pertanyaan tersebut dengan benar maka ia akan merasakan derita adzab qubur selamanya hingga tiba datangnya hari kebangkitan (qiyamat), bahkan akan dilanjutkan dengan lebih dahsyat di hari qiyamat kelak. Untuk itu, selagi masih diberi kesempatan hidup di dunia ini hendaklah kita memperhatikan kesungguhan kita dalam mengamalkan Al-Qur’an guna mempersiapkan bekal untuk diri kita masing-masing dalam menghadapi dahsyatnya alam barzah, terlebih lagi alam akhirat. Semoga kita termasuk golongan manusia yang selamat di dunia dan di akhirat, amien.

TUGAS SISWA DAN UJI KOMPETENSI

TUGAS SISWA :

Salinlah tabel dibawah ini kemudian isilah dengan tepat:

Nama Kitab
Taurat
Zabur
Injil
Al-Qur’an
Nama Lain

Nabi Penerima

Turun Pada Abad

Isi Pokok
1

2

3

4

5

UJI KOMPETENSI :

A.Isilah titik-titik di bawah ini dengan jawaban yang tepat!
1.Arti kata dari Al-Qur’an adalah………………………..
2. Kitab suci Taurat diberikan kepada Nabi ………….. kira-kira pada abad …………….. SM
3.Cara pewahyuan Al-Qur’an yang dirasa paling berat bagi Nabi Muhammad SAW. adalah adalah ………..
4.Menurut sebuah hadits, semua shuhuf berisi tentang ………………
5.Menurut Imam Ghozali, ketika membaca Al-Qur’an sebaiknya dimulai dengan bacaan ……………………..
6.Kitab suci yang tidak pernah mengalami perubahan adalah kitab ……………
7.Yang menerima 50 lembar shuhuf adalah Nabi ………..
8.Isi pokok dari kitab-kitab Allah adalah …………………..
9.Kitab Zabur diberikan kepada Nabi …………… dengan menggunakan bahasa …………………..
10.Ayat atau surat yang diturunkan di Madinah disebut ayat atau surat ………….

B.Pilihlah jawaban yang paling tepat!
1.Kitab berasal dari kata:
a. qa-la-ma c. qa-ra-‘a
b. ka-ta-ba d. ka-ba-ta
2.Kitab Injil diturunkan untuk kaum:
a. bani israil c. bani nadzir
b. bani adam d. seluruh manusia
3.Diantara adab membaca Al-Qur’an adalah:
a. bersuara keras c. bersih dari hadats dan najis
b. membaca dengan cepat d. sambil mengulum sesuatu
4.Isi kitab Injil antara lain tentang:
a. ketauhidan c. cinta dunia
b. berita kedatangan Yahya d. hukum jual-beli
5.Menurut Ibnu Abbas RA. Al-Qur’an terdiri dari :
a. 6.616 ayat, 77.934 kata dan 323.671 huruf.
b. 6.616 ayat, 99.919 kata dan 333.313 huruf.
c. 6.616 ayat, 77.934 kata dan 333.313 huruf.
d. 6.116 ayat, 77.934 kata dan 323.671 huruf.
6.Diantara komitmen seorang muslim terhadap Al-Qur’an adalah, kecuali:
a.Meyakini bahwa Al-Qur’an adalah kitab suci terakhir sebagai petunjuk seluruh umat manusia.
b.Meyakini bahwa isi Al-Qur’an itu benar dan tidak ragu sedikitpun.
8.Mempelajari, mamahami dan menghayati isi Al-Qur’an.
9.Tidak perlu ragu untuk meninggalkan seruannya.
7.Hikmah diturunkannya Al-Qur’an secara berangsur-angsur adalah, kecuali:
a.Memudahkan dalam menghafalkan.
b.Memudahkan dalam memahami.
c.Meringankan Nabi dalam menerima wahyu.
d.Agar mudah menggantinya.
8.Yang dimaksud dengan sama’ud-dun-ya adalah:
a. langit dunia c. luar angkasa
b. langit-langit d. masalah keduniaan
9.Berikut ini adalah kitab-kitab samawi, kecuali:
a. Al-Qur’an c. Tripitaka
b. Taurat d. Al-Kitab
10.Yang berfungsi sebagai korektor dari kitab terdahulu adalah kitab:
a. Al-Qur’an c. Taurat
b. Injil d. Zabur
11.Kitab suci yang berbahasa Qibti adalah kitab suci yang diturunkan kepada Nabi:
a. Musa AS c. Isa AS
d. Daud AS d. Muhammad SAW
12.Memiliki gaya bahasa yang sangat tinggi merupakan keistimewaan dari kitab suci:
a. Taurat c. Injil
b. Zabur d. Al-Qur’an
13.Yang dimaksud dengan asbabun-nuzul adalah:
a. sebab-sebab terbitnya hadits c. sebab-sebab turunnya ayat
b. maksud sebuah hadist d. maksud sebuah ayat
14.“Kitab (Al Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa”, adalah terjemahaan sebuah ayat yang terdapat dalam surat dan ayat:
a. QS. Ali Imran ayat 2 c. QS. Al-Maidah ayat 2
b. QS. Al-Baqarah ayat 2 d. QS. An-Nisa’ ayat 2
15.Ayat berikut ini:

menerangkan tentang kitab suci:
a. Al-Qur’an c. Taurat
b. Injil d. Zabur
16.Berikut ini merupakan hikmah bagi Nabi perihal diturunkannya Al-Qur’an secara berangsur-angsur, kecuali:
a.Meringankan dalam menerima wahyu.
b.Memudahkan dalam menjelaskan kandungan dan mencontohkan pelaksanaannya.
c.Meneguhkan hati dalam menghadapi cobaan celaan dan penganiayaan orang-orang kafir.
d.Memudahkan dalam menghafalkan dan memahami
17.Yang bukan merupakan keistimewaan Al-Qur’an adalah:
a.Tidak pernah mengalami perubahan.
b.Terpelihara kemurniannya hingga akhir zaman.
c.Memuat petunjuk tentang segala segi kehidupan manusia.
d.Telah tertulis sejak zaman Rasulullah belum ada.
18.Berikut ini termasuk adab membaca Al-Qur’an, kecuali:
a.Memulai dengan membaca ta’awudz/isti’adzah.
b.Membaca dengan tartil, yakni dengan jelas, pelan dan tenang.
c.Memperhatikan makna yang dibaca dan meresapi maksudnya.
d.Membaca ta’awudz setelah selesai membaca Al-Qur’an.
19.Yang termasuk cara mengimani Al-Qur’an adalah:
a. meyakini kebenarannya c. mempelajari isinya
b. mempertentangkan isinya d. mengamalkan ajarannya
20.Yang bukan merupakan nama lain dari Al-Qur’an adalah:
a. Al-Ghurur c. Adz-Dzikru
b. Al-Bayan d. Al-Furqon
21.Nabi Daud menerima kitab suci yang disebut berikut, kecuali:
a. Mazmur c. Paska
b. Lazuardi d. Zabur
22.Berikut ini adalah para Nabi dan Rasul yang menerima shuhuf dari Allah SWT. kecuali:
a. Adam AS c. Nuh AS
b. Idris AS d. Ibrahim AS
23.Diantara Nabi dan Rasul yang menerima shuhuf sekaligus juga menerima kitab suci dari Allah SWT. adalah Nabi:
a. Musa AS c. Ibrahim AS
b. Syits AS d. Idris AS
24.Kitab suci yang harus kita amalkan seluruh isinya saat ini adalah kitab:
a. Taurat c. Injil
b. Zabur d. Al-Qur’an
25.Hal ini merupakan isi dari kitab Zabur, kecuali:
a. Do’a c. Dzikir
b. Nasihat d. Anekdote
26.Kitab suci yang diturunkan sebelum tahun miladiyah/masehi adalah kitab:
a. Zabur c. Injil
b. Al-Qur’an d. Bibel
27.Nama atau sebutan lain untuk kitab Injil adalah:
a. Bibel c. Adz-Dzikru
b. Thora d. Paska
28.Beriman kepada kitab suci samawi hukumnya:
a. Wajib c. Mubah
b. Sunnah d. Haram
29.Berikut ini merupakan kitab suci samawi, kecuali:
a. Injil c. Tao Te Ching
b. Taurat d. Zabur
30.Beriman kepada kitab suci berarti mengamalkan isinya selama:
a. di alam kandungan c. di alam barzah
b. di alam dunia d. di alam akhirat

C.Jawablah beberapa pertanyaan berikut ini!
1.Jelaskan pengertian iman kepada kitab-kitab Allah SWT.!
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
2.Tulislah salah satu dalil naqli yang terkait dengan iman kepada kitab-kitab Allah SWT.!
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
3.Sebutkan empat nama kitab Allah SWT. beserta para Rasul yang menerimanya !
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
4.Sebutkan empat saja diantara isi pokok yang ada dalam kitab Taurat !
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
5.Jelaskan manfaat beriman kepada Al-Qur’an, empat saja!
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
6.Jelaskan beberapa fadhilah Al-Qur’an berdasar hadits-hadits shahih menurut Imam As-Suyuthi, empat saja!
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
7.Sebutkan beberapa isi pokok kitab suci yang diturunkan kepada Nabi Daud AS. , empat saja!
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
8.Apa saja hikmah diturunkannya Al-Qur’an secara berangsur-angsur bagi ummat Nabi Muhammad SAW, sebutkan tiga saja!
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
9.Bagaimana adab membaca Al-Qur’an menurut Imam Al-Ghozali, sebutkan empat saja !
Jawab: ……………………………………………………………………………..
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………
10.Apa perbedaan antara Kitab dengan Shuhuf, sebutkan tiga saja !
Jawab:

Letak Perbedaan
Kitab

Shuhuf
1
Bentuk

2
Isi

3
Sifat

Tanggal
Nilai
Paraf Guru

Catatan Penting:
………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………………
DAFTAR PUSTAKA

1.Al-Mubarakfury, Syaikh Shafiyyur-Rahman. Siroh Nabawiyah. Jakarta: Pustaka Al-Kautsar, 1997.
2.Ali, Muhammad. Kamus Lengkap Bahasa Indonesia Modern. Jakarta: Pustaka Amani, t.t.
3.Al-Qur’an dan Terjemahnya. Medinah: Mujamma’ Khadim al-Haramain asy-Syarifain al-Malik Fahd, 1412 H.
4.Dawud, Prof. ‘Abdu ‘L-Ahad. Muhammad In The Bible. Sarawak: BINA, 1978
5.Farid, Miftah. Pokok-pokok Ajaran Islam. Bandung: Institut Teknologi Bandung, 1992.
6.Ilyas, Yunahar. Kuliyah Aqidah. Yogyakarta: LPPI, 2000.
7.Quthb, Sayid. Karakteristik Konsepsi Islam. Bandung: Pustaka, 1990.
8.Republik Indonesia, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka, 1991.
9.Sabiq, Sayid. Aqidah Islam (Ilmu Tauhid). Bandung: CV. Diponegoro, 1992.
10.WWW. Pakdenono.com
DAFTAR KUNCI JAWABAN
(untuk guru)

A.1. Bacaan atau Yang Dibaca.
2. Musa / pada abad 15 SM
3. Terdengar seperti gemerincingnya lonceng.
4. AMTSAL (=perumpamaan).
5. Ta’awudz/isti’adzah
6. Al-Qur’an.
7. Nabi Syits AS.
8. a. Hukum I’tiqodiyah;.
b. Hukum Khuluqiyah
c. Hukum ‘Amaliyah;
9. Nabi Dawud AS (=David) /berbahasa Qibthi.
10. Madaniyah.

B.1. B 11. D 21. B
2. A 12. D 22. C
3. C 13. C 23. A
4. A 14. B 24. D
5. A 15. C 25. D
6. D 16. D 26. A
7. D 17. D 27. A
8. A 18. D 28. A
9. C 19. B 29. C
10. A 20. A 30. B

C.1. Yang dimaksud dengan iman kepada kitab-kitab Allah SWT. yaitu meyakini dengan sepenuh hati bahwa Allah SWT. telah menurunkan kitab-kitab-Nya kepada paraNabi dan Rasul yang berisi wahyu Allah SWT. berupa perintah dan larangan untuk disampaiakan kepada umat manusia agar diunakan sebagai pedoman hidup di dunia.

2. Boleh dengan ayat Al-Qur’an:

Jika diartikan:
“Dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al Qur’an) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat”. (QS. Al-Baqarah:4).

Boleh dengan hadits Nabi SAW.:

فَأَخْبِرْنِي عَنِ اْلإِيْمَانِ قَالَ : أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ.
Jika diartikan:
“ Beritahukan aku tentang Iman “. Lalu beliau bersabda: “ Engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari akhir dan engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk “, (HR. Muslim)

3.a. Kitab Taurat – Nabi Musa AS.
b. Kitab Zabur – Nabi Daud AS.
c. Kitab Injil – Nabi Isa AS.
d. Kitab Al-Qur’an – Nabi Muhammad SAW.

4.Kandungan kitab Taurat (boleh pilih empat saja):
a.Perintah mengesakan Allah Swt.
b.Larangan membuat dan menyembah patung berhala.
c.Larangan menyebut Nama Allah Swt. Dengan sia-sia.
d.Perintah mensucikan hari Sabtu.
e.Perintah menghormati ayah dan ibu.
f.Larangan membunuh sesama manusia.
g.Larangan berbuat zina.
h.Larangan mencuri.
i. Larangan menjadi saksi palsu.
j.Larangan mengambil istri orang lain.

5.Manfaat beriman kepada Al-Qur’an (boleh pilih empat):
a.Mempertebal keyakinan
b.Menambah ilmu pengetahuan.
c.Memahami sejarah umat masa lampau.
d.Memperoleh kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.
e.Menanamkan sikap toleransi terhadap pemeluk agama lain.

6.Beberapa fadhilah Al-Qur’an berdasar hadits-hadits shahih menurut Imam As-Suyuthi, yakni: (boleh tulis empat saja)
a.Al-Qur’an akan datang sebagai pemberi syafa’at bai yang membacanya.
b.Surat-surat yang dibaca dan diamalkan akan menjadi pembela di hari qiyamat.
c.Menjadikan orang yang mempelajari dan mengajarkan sebagai manusia yang paling baik.
d.Orang mukmin yang suka membaca Al-Qur’an bagaikan buah utrujah yang harum dan manis.
e.Allah SWT. akan mengangkat martabat manusia karena Al-Qur’an.
f.Hanya boleh iri kepada orang yang faham dan mengamalkan Al-Qur’an.
g.Setiap huruf akan mendapat 1 kebaikan yang dilipat gandakan 10 kali.
h.Dll.

7. Kandungan kitab Zabur (boleh pilih empat saja):
a.Do’a
b.Dzikir
c.Nasihat
d.Hikmah
e.Menyeru kepada ketauhidan
f.Tidak berisi syari’at.

8. Bagi Nabi Muhammad SAW:
a.Meringankan dalam menerima wahyu.
b.Memudahkan dalam menjelaskan kandungan dan mencontohkan pelaksanaannya.
c.Meneguhkan hati dalam menghadapi cobaan celaan dan penganiayaan orang-orang kafir.

9.Boleh memilih empat diantara berikut:
a.Dalam keadaan suci dari hadats maupun najis.
b.Di tempat yang bersih dari najis.
c.Menghadap ke arah Qiblat.
d.Mulut yang bersih, tidak sambil mengunyah/mengulum makanan, syukur bersiwak/bersugi terlebih dahulu.
e.Memulai dengan membaca ta’awudz/isti’adzah.
f.Membaca dengan tartil, yakni dengan jelas, pelan dan tenang.
g.Memperhatikan makna yang dibaca dan meresapi maksudnya.
h.Dengan suara yang bagus dan merdu.
i.Tidak memutus bacaan karena ingin berbicara dengan orang lain.

10. Perbedaan antara Kitab suci dengan shuhuf, antara lain:

Letak Perbedaan
Kitab

Shuhuf
1
Bentuk
Kitab sistematis
Lembaran

2
Isi
Hukum I’tiqodiyah, Khuluqiyah dan ‘Amaliyah
AMTSAL (perumpamaan)
3
Sifat
Nashikh (mengganti kitab sebelumnya)
Pelengkap.

Ditulis oleh :
Nama : FAKIH USMAN, S.Ag.
NIP : 500 131 543
JABATAN : GURU MADYA
TUGAS : SMP NEGERI 5 SUKOHARJO
KONTAK : 081329176516

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: